Make your own free website on Tripod.com
madarasah parabek

... m.e.n.u ...
Sejarah  
Sistem Pendidikan
Asrama  
Kurikulum  
Struktur Kepengurusan
Guru dan Siswa
Sarana
Keuangan
Alumni


salam kenal
Isi Buku Tamu
Lihat Buku Tamu
Google


Sejarah Ringkas
Madrasah Sumatera Thawalib

parabek 1910
Syekh Ibrahim Musa Parabek membuka pengajian Halaqah sekembali dari menuntut ilmu di Makkah selama 9 tahun

1916
Pengajian halaqah diberi nama Muzakatul Ikhwan setelah kembalinya Syekh Ibrahim Musa kali yang kedua dari Makkah selama 2 tahun

1918
Muzakaratul Ikhwan (Jamiatul Ikhwan ) diubah menjadi Sumatera Thawalib .

1920
Belajar secara klasikal .

1929
Pengaruh Politik Islam Nasional memasuki Sumatera Thawalib yang disalurkan lewat Permi ( Persatuan Muslim Indonesia )

1932
Sumatera Thawalib menjadi wadah politik PERMI

1939
Syekh Ibrahim Musa bersama menantu beliau H.Butanil Abdul Ghani yang baru pulang belajar dari Khairo Mesir membuka Thakausus yaitu lanjutan selama 3 tahun setelah tamat 7 tahun .

1940
Kelancaran proses pendidikan di Sumatera Thawalib agak terganggu akibat, antara lain, masuknya tentara DAI Nipon dan pengerahan kedaulatan RI sampai agresi Belanda.

1949
Kepengurusan Sumatera Thawalib dipercayakan kepada Abdul Muis St Batungkek Ameh (menantu Syekh Ibrahim Musa) sedangkan Syekh Ibrahim Musa lebih banyak mengajar di kelas tertinggi (kelas IV dan VII )

1958
Pelajaran ditambah dengan vak-vak umum dan kelas di bagi atas: 4 tahun (sampai kelas IV) dengan nama Sumatera Thawalib, dan 3 tahun (dari Kelas V – VII) dengan nama Kuliyatuddiyanah

1963
Syekh Ibrahim Musa wafat. Pengelolaan Sumatera Thawalib Parabek dilanjutkan dengan mendirikan Yayasan Syekh Ibrahim Musa (YASIM) yang diketahui oleh H. Abdul Munir Dt.Palindih .

1968
Kepengurusan Madrasah Sumatera Thawalib Parabek mengalami perubahan. Abdul Muis St Batungkek Ameh menjadi Koordinator Sekolah, H. Abdur Rahman menjadi Kepala Madrasah tingkat Tsanawiyah (4 Tahun) dan Mukhtar Said menjadi Kepala Madrasah Kulliyatuddiyanah (3 tahun)

1978
Madrasah Sumatera Thawalib mengalami perubahan lagi. Abdul Munir Jalal menjadi Kepala. Sekolah dan Abdul Gafar sebagai wakil sistem pembagian tingkat sekolah tetap seperti sebelumnya .

1979
Berdasarkan hasil musyawarah Yasim dengan alumni MST, Rektor IAIN, Kakanwil Depag dan Para ulama pada tanggal 1 Juli 1979, mulai tahun ajaran 1979/1980, Madrasah Sumatera Thawalib Parabek menjadi 6 tahun: 3 tahun tingkat Tsanawiyah dan 3 tahun tingkat Aliyah   

1982
Pimpinan MST dipercayakan kepada H. Hasan Mahdi M.A (Lulusan Universitas Al-Azhar di Kairo). Sistem pendidikan disesuaikan dengan kurikulum Depag, dengan tidak mengurangi pelajaran identitas MST. Tingkat Tsanawiyah 3 tahun dengan kepala Abdul Munir Jalal dan tingkat aliyah 3 tahun dengan kepala Abdul Gafar.

1989
Ketua Yasim dipercayakan pada H.A. Kamal S.H. Sistem pendidikan dan pembagian tingkat tetap seperti sebelumnya, tapi pimpinan Madrasah disatukan, dipercayakan kepada H.Mukhtar Said dan dibantu oleh Pembantu Utama yaitu Abdul Munir Jalal sebagai ketua Bidang Pendidikan dan Abdul Gafar sebagai Ketua Bidang Sarana dan Prasarana.

199
Pimpinan MST dirangkap oleh ketua Yasim H.A Kamal S.H dan wakil kepala MST ke dua tingkat (tsanawiyah dan aliyah ) dipercayakan kepada Drs. Zakiruddin yang juga merangkap sebagai Kepala Tata Usaha dan Kabid Pendidikan dan Pengajaran .

1998
Ketua Yayasan dipercayakan kepada H. Akhyarli Jalil SH. Status Madrasah meningkat menjadi “Disamakan”. Maka Departemen Agama mengangkat dan melantik Kepala Madrasah Tsanawiyah Sumatera Thawalib Parabek, yaitu Dra. Hj. Farida ,R. Dan Kepala Aliyah Sumatera Thawalib Parabek Yaitu Drs. Mukhlis. Pelantikan keduanya tanggal 3 September 1998 , serentak dengan pelantikan Pengurus Yasim .

1999
Kepala Aliyah di ganti dengan Deswandi, BA karena Drs. Mukhlis diangkat jadi Pengawas oleh Depag, dan kepala Tsanawiyah tetap sampai sekarang.

  back to menu  
  @ Copyright 2003 designed by auvanovic